Laporan : Heri Suroyo

JAKARTA – Ratusan mahasiswa dari Kesatuan Aksi Mahasiswa Muslim Indonesia (KAMMI) menggelar aksi protes kenaikan harga BBM di Istana Merdeka, Rabu, (31/8).

Berbagai spanduk dan poster bertuliskan penolakan kenaikan harga BBM di bentangkan para massa aksi, “BBM Naik, Rakyat Tercekik, Pemerintah Tak Berkutik”.

Massa aksi juga menyindir kenaikan wacana harga BBM dengan ungkapan lagu, “Naik-naik BBM naik, tinggi-tinggi sekali, kiri-kanan ku lihat saja banyak rakyat sengsara,” teriak orator dari atas mobil komando.

Ketua Bidang Kebijakan Publik PP KAMMI, Ammar Multazim, menjelaskan aksi yang dilakukan sebagai protes keras mahasiswa kepada Pemerintah yang dinilainya gagal urusi persoalan BBM Subsidi.

“Ini peringatan keras kepada Pemerintah yang gagal urusi persoalan BBM Subsidi. Persoalan BBM ini sangat sensitif bagi rakyat kita. Karena jika naik maka harga bahan pokok lainnya juga ikut naik,” ujar Amar.

Baca Juga:  JMSI Lampung Targetkan Seluruh Anggota Terverifikasi Dewan Pers

Ketua Umum PP KAMMI, Zaky Ahmad Riva’i, mengatakan kondisi bangsa saat ini dalam fase recovery ekonomi. Sehingga langkah pemerintah untuk menaikkan harga BBM dinilainya tidaklah tepat.

“Saat ini kita sedang berjibaku recovery perekonomian bangsa. Jadi langkah menaikkan harga BBM subsidi ini tidaklah tepat. Sebaliknya justru akan menghambat recovery perekonomian bangsa kita saat ini,” ucap Zaky.

Zaky juga meminta Pemerintah kembali mempertimbangkan Proyek Strategis Nasional (PSN) yang menurutnya bisa dialihkan subsidi BBM.

“Kami meminta Pemerintah juga kembali mempertimbangkan berbagai PSN yang tidak dirasakan secara langsung oleh masyarakat. Bisa saja ditunda untuk sementara waktu dan dialihkan untuk subsidi BBM atau yang lainnya dalam rangka pemulihan perekonomian kita”, jelas Zaky. ##

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini