Laporan : Heri Suroyo

SOLO – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyebutkan bahwa wilayah Surakarta memiliki ‘twin engine’ dalam upaya pemajuan budaya. Hal ini terkait dengan eksistensi Kasunanan dan Mangkunegaran.

Hal itu diungkapkan Airlangga saat hadir dalam acara srawungan sanak mangkunegaran di Surakarta, Jawa Tengah, pada Jumat (16/9). Kalau diibaratkan pesawat, Solo itu seperti pesawat twin engine, satu mengkunegaran, satu kasunanan. Sejarahnya sebelum ada sejarah indonesia. Sejarahnya ada di situ,” kata Airlangga yang juga Ketua Umum Golkar itu.

Menurut Airlangga, dua pusat kebudayaan Jawa tersebut memang perlu untuk terus dirawat, bahkan dimajukan. Untuk itulah, Airlangga meminta Walikota Surakarta Gibran Raka yang turut hadir untuk terus turut aktif melestarikan dua pusat kebudayaan tersebut.

“Pak Wali nitip, Kasunanan nitip juga, memang tidak sederhana. Tetapi kalau dirapihkan tambah rapih. Solo dengan dua pusat kebudayaan,” ujarnya.

Airlangga menyatakan, pemerintah, baik pusat dan daerah juga telah sangat berupaya untuk mendorong pemajuan pelestarian budaya di Solo. Ia menyontohkan seperti dalam momentum Presidensi G20, sejumlah working group diarahkan untuk menggelar kegiatan di Surakarta.

“Kita dorong dalam presidensi G20, kita punya banyak event, salah satu event yang didorong untuk menyelenggarakan di kota Solo yakni trade industry dan investment working group,” ungkapnya.

Untuk itulah, lanjut Airlangga, beberapa objek wisata menjadi penting untuk berbenah, termasuk keraton Mangkunegaran, sebagai etalase budaya.

1
2

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini