Laporan: YUlizar/Heri.S
KALIMANTAN-Wakil Ketua MPR RI, Lestari Moerdijat menegaskan pendekatan budaya, socio culture juga harus dikedepankan dalam rangka pembangunan Ibu Kota negara baru di Kalimantan Timur.

“Saya khawatir jangan-jangan ada api dalam sekam. Apalagi menjelang 2024 isu-isu politik akan mengemuka dan rawan ‘digoreng’. Sehingga perlu pendekatan dari sisi budaya yang lebih intens dalam pengembangan Ibu Kota baru di Kalimantan Timur ini,” kata Lestari Moerdijat, Kamis (27/1).

Menurut Lestari, permasalahan yang timbul berkaitan dengan adat dan budaya, socio culture itu mudah diledakkan dengan berbagai alasan. Rerie, sapaan akrab Lestari, memohon Pemerintah untuk memperhatikan aspek-aspek adat dan budaya dengan baik, dalam proses pengembangan Ibu Kota negara baru di Kalimantan Timur itu. Diakui Rerie, dalam proses pembangunan Ibu Kota negara baru ini Pemerintah sudah berupaya membangun komunikasi dengan masyarakat setempat.

Baca Juga:  Dorong Pemenuhan Hak Anak yang Merata di Tanah Air

Namun, Anggota Majelis Tinggi Partai NasDem itu menilai, sejumlah upaya membangun komunikasi yang dilakukan Pemerintah belum cukup dan masih harus ditingkatkan.##

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini