BERBAGI

Laporan : Heri Suroyo

JAKARTA – Situasi pandemi membuat masyarakat tidak bisa mudik dalam dua tahun terakhir. Namun tahun ini, pemerintah telah melonggarkan aturan mudik dan hasilnya, tercatat rekor -rekor baru. Namun apakah mudik 2022 bisa dibilang sukses dan lancar?

Mayoritas pemudik menggunakan moda transportasi darat dan melalui jalan tol. Sejumlah skema diberlakukan dan hasilnya musim mudik 2022 jadi lebih terkendali. ” Upaya manajemen prioritas dengan rekayasa lalu lintas yang dilakukan di jalan Tol Trans Jawa dan Sumatera baik berupa ganjil genap, arus searah (one way) dan arus berlawanan arah (contra flow) dan pembukaan jalur alternatif di Lampung sudah maksimal.” kata Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan MTI Pusat, Djoko Setijowarno di Jakarta, Senin (9/5).

Pengelola jalan tol, Jasa Marga mencatat 1,7 juta kendaraan keluar Jabodetabek sampai H-1 Hari Raya Idul Fitri 1443 Hijriah. Angka ini lebih tinggi 9.5% dari tahun 2019 dan memecahkan rekor lalu lintas tertinggi sepanjang sejarah mudik. Badan Litbang Perhubungan (Maret 2022), merilis pilihan jalur yang dilalui pemudik adalah, Tol Trans Jawa 24,1 persen. Sementara memilih jalur lintas Tengah Jawa 9,7 persen, Tol Cipularang 9,2 persen, jalur lintas pantai utara (pantura) Jawa 82, persen dan Trans Sumatera (non tol) 4,7 persen.

Baca Juga  Sambut Lebaran, Puan Berkisah Peran Bung Karno dan KH Wahab Dibalik Istilah Halal Bilhalal bug

Meski lalu lintas padat, namun angka kecelakaan tahun ini justru turun. Berdasarkan data PT Jasa Raharja, jumlah kecelakaan lalu lintas tahun 2022 menurun dibandingkan tahun 2019. Pada periode 25 April 2022 sampai 5 Mei 2022 tercatat ada 4.107 kecelakaan lalu lintas dan 568 korban di antaranya wafat. Periode yang sama di tahun 2019 terdata 4.083 kecelakaan lalu lintas dan 824 orang wafat. Dengan kata lain, jumlah kasus kecelakaan lalu lintas menurun 28 persen. Kasus warga yang wafat turun 49 persen.

Baca Juga  MAKI: Batalkan Proyek Gorden!

Dia juga mengapresiasi pengaturan waktu mobilisasi mudik dan balik yang sudah dimulai tahun ini. “Untuk mengurai kepadatan saat puncak arus mudik dan balik dapat dilakukan dengan memperpanjang masa libur sekolah dan kuliah, menerapkan sistem bekerja dari rumah (work from home).” sebut Dosen Teknik Sipil Unika Soegijapranata ini.

Saat ini arus balik masih terus berlangsung. “Volume kendaraan arus mudik dan balik tidak jauh berbeda, namun durasi arus balik lebih lama ketimbang arus mudik. Arus mudik lebih melandai, ditambah lagi ada tradisi lebaran ketupat di pantai utara Jawa dan peregangan masuk kerja dan sekolah. “ sebut Djoko. Dengan durasi yang lebih panjang ini, pemerintah dan pihak terkait bisa mengevaluasi layanan mereka sejauh ini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here