BERBAGI

JAKARTA – Empat tahun silam ketika mengawali pemerintahannya, Pemerintahan Presiden Joko Widodo mendapatkan mandat dan tanggung jawab untuk menyelenggarakan Asian Games 2018. Menjadi tuan rumah untuk pesta olahraga terbesar di Asia tersebut, merupakan salah satu instrumen untuk menunjukkan kepada bangsa-bangsa di dunia tentang berbagai kemajuan di salah satu negeri yang paling majemuk di dunia ini.

Presiden Jokowi kemudian menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan supaya penyelenggaraan Asian Games dapat mencapai target sesuai yang diinginkan, yakni sukses di bidang persiapan, sukses dalam urusan penyelenggaraan, dan sukses di bidang prestasi. Ia menugaskan kementerian teknis bertanggung jawab mengejar target tiga sukses tersebut.

BACA JUGA  Gubernur Bawa Obor Asian Games

Kesuksesan ini dilandasi spirit yang dibangun dan dikobarkan oleh Presiden pertama Republik Indonesia Ir. Soekarno. Pada tahun 1962, Soekarno berhasil membangkitkan kepercayaan diri dan kebesaran bangsa Indonesia di mata dunia internasional. Berbagai sarana dan prasarana disiapkan, dengan seluruh sumber daya yang dimiliki oleh bangsa kita pada masa itu. Warisannya kini masih dapat dirasakan dan dinikmati, dan diperbaharui sesuai dengan perkembangan teknologi dan zaman.

Asian Games sudah di depan mata

Oleh karena itu, Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) TNI Moeldoko, kemarin melakukan pengambilan gambar untuk mempromosikan Asian Games 2018 melalui stasiun televisi resmi (official broadcaster) SCTV dan Indosiar dan jaringan media EMTEK Group.

Dalam kesempatan tersebut, Moeldoko mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk menyambut Asian Games dengan suka cita. Asian Games, menurut Moeldoko adalah momentum yang baik untuk mengenalkan kekayaan budaya Indonesia dan keramahtamahan masyarakatnya.

BACA JUGA  DKI Sambut Api Obor Asian Games

“Asian Games adalah ajang untuk membangun solidaritas antarbangsa menuju kesejahteraan dan kemakmuran bersama,” tegas Moeldoko.

Ia menambahkan bahwa Asian Games juga merupakan kesempatan yang sangat baik untuk menyatukan kita semua sebagai sebuah bangsa. “Ini adalah momentum untuk mempererat persaudaran bangsa-bangsa di Asia,” ucapnya. [*/ksp/lintas]

BERBAGI

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here